11 March 2010

SABAR-SABAR

10 Mac 2010: Khamis

Selamat malam semua...Apa khabar? sudah beberapa hari aku berhenti menulis blog ini.. sibooook, kataakan....apa yang harus aku tuliskan malam ini? tak taulah - apa2 saja yang terlintas  difikiran  akan kugodam turun ke dalam blog ini.......Ya teringat pagi tadi kat opis di Sik, bagus juga  kalau aku godam buat cerita ...sekurang-kurangnya jadi pengajaran dan pelajaran pada diri ku ini.

Hari ini dalam sejarah.....sepanjang duduk bertugas di Sik..Tanpa disangka-sangka peristiwa lama yang tidak mahu diulang berlaku, berlaku juga di Sik..Dalam dok jaga-jaga cakap, jaga tingkah laku, jaga hubungan namun tercetus juga perkara diluar jangkaan. Kat Kubang Pasu dulu dah pernah berlaku kes seperti ini...

Isunya tidaklah besar sangat tapi begitulah manusia, kita tidak boleh samakan tahap kesabaran seseorang itu dengan orang lain...kadang-kadang masalah kecil sahaja tapi cetusan kemarahan yang timbul tidak dijangka.... Inilah yang berlaku padaku hari ini..

Masuknya ke bilik ku begitu mesra sekali dengan salam dan tanya khabar berita...isu dibangkitkan dan perbincangan bermula dengan isu fakta dan penafian... perbincangan melarut-larut dan sampai satu ketika pelanggan sudah hilang kesabaran dan ....'tooom'.....satu tumbukan padu dari tangan sasa pelanggan hinggap di meja ku.. terkejut berok aku... sabar ..sabar... masih lagi boleh bersabar.. Kalau meja itu cermin, sudah pecah berderai...satu opis kedengaran dengan suara tengking yang begitu tinggi yang boleh didengari dalam lingkungan 70 meter... berterpalah anak buah ke bilik.. nak tengok apa dah jadi pada diriku yang kerdil ini.....sudah terlengtangkah bos depa ni..tengking dan jerkah makin kuat.

'tooom'...satu lagi tumbukan atas meja tapi dilapisi oleh fail-fail yang tebal atas meja...yang ni lagi kuat... nasib baik ada fail kertas.. kalau tidak boleh luka tangan pelanggan kecewa ini...tak boleh jadi ni....tergenjak aku ke belakang.. sambil dok kerling belantan kat belakangku yang memang selalu tersedia ada...mana tau kut-kut dia 'toom' pula kat muka aku kes nanya ni.. aku cuma kerja dengan kerajaan aje.. takkan sampai nak gaduh-gaduh dengan orang..cuma aku kerja lebih saja sikit....dok periksa lebih teliti sikit ..itu aje.. itupun orang marah .. Ini semua kes kuari pasir la ni.....orang lain buat kerja tak macam tu pun.. relax aje... tak apa... dok kira apa  orang lain.. kira diriku sudahlah..

Nampak keadaan makin gawat... nasib baik ada anak buah mai tolong sabar... tapi tahap kemarahannya tidak dapat dibendong lagi.. walaupun dibawa keluar pelanggan masih meninggi-ninggikana suara dengan cakap yang tidak sedap didengar apatah lagi diucapkan oleh seorang berumur yang ku rasa dah lebih 50-an umurnya...Semasa keluar sempat juga aku memberi salam padanya....namun salam sudah tidak berjawab lagi.. kemarahan terlalu tinggi.. maka keluarlah ia dengan hati yang duka lara dan kecewa..

Sebenarnya isunya mudah dan memang aku dah nak buat keputusan untuk menerima rayuannya...cuma kena periksa dan soal jawab dulu..bagi jelas dan ada fakta...sebab ini melibatkan kewangan dan tanggungjawab aku sebagai ketua...Sebab itu lepas kena maki dan marahpun oleh empunya diri aku masih berbaik sangka dengan pelanggan itu.. Sedikitpun tidak ada perasaan marah aku kepada pelanggan ini.... sedikitpun aku tidak meninggikan suara kepadanya kerana aku faham mungkin beliau tertekan dengan masalah-masalah lain lagi yang tidak kita ketahui. ..

Biarlah selantang mana suaranya, kemarahannya, keradangannya, kegeramannya, diriku tetap dengan falsafah ketenteraman dan berjiwa tenang...sepertimana kata Mahatma Gandhi sudah terlalu banyak keganasan makhluk dunia ini...buat apalah kita duduk bertambah lagi dalam keganasan dalam kancah yang menggeerikan ini......ehh..aku ni dah melalut-lalut  ke mana ni...bercakap-cakap fasal ganas pula ni..kena patah balik nii....sebab itu lepas kena marahpun , aku tetap arahkan anak buahku bantu selesaikan masalahnya itu dengan segera....Insya Allah dalam beberapa hari lagi selesailah masalah dia itu...... Hidup ini terlalu pendek untuk kita  habiskan rasa dan waktu dengan kemarahan dan keradangan..

Begitulah ceritanya... kerja dimana saja pasti kita akan jumpa masalah-masalah seperti ini.. biasalah.. pandai-pandailah kita menggunakan akal dan budi kita untuk tangani masalah seperti ini.. Aku tetap tidak serik untuk bertugas didaerah-daerah kerana sudah biasa atau dah 'lali' dengan situasi dan karenah orang seperti ini.  Kerja kita memberi kesejahteraan kepada rakyat dan pada masa yang sama tempat aku kerja ini adalah tempat untuk mencari sumber kewangan kepada kerajaan negeri...Maka aku buatlah apa yang patut buat.. Takkanlaah aku nak buat lebih kurang aje..atau 'halai balai' aje..Kerajaan bagi kita upah....tak gitu....kat sapa aku cakap ni..aku pun tak tau..saja nak luahkan rasa hati kat blog ini... mungkin nanti tua-tua bila baca boleh teringat balik apa yang telah  aku buat masa bekerja.. Ok.....Aku berhenti disini dulu...makin lama dia dia jadi merapu....la ni kat radiopun  ada lagu-lagu merapu.....

Ok ...

asriredha
teratak kasih
alor setar

CERITA SELOKA

Lama tidak menulis dalam blog ini... banyak sangat blog buat.. sampai lupa pula.
Sebenarnya saya bukannya pandai hasilkan tulisan kreatif... tulis merapu adalah..

Ni saya ada 2 cerita yang nak dikongsi bersama.. inipun cerita ni saya dapat dari seorang rakan saya yang memang pandai bab-bab cerita lawak macam ni.. kalau duduk dekat dia memang tidak kering gusi jadinya..ada-ada saja ceritanya..tak taulah mana dia mai idea-idea lawak dia ni...sengaja saya rekod secara bertulis di sini.. takut nanti lupa...

TAUCOMACHY

Kelmarin di akhbar Mingguan Malaysia ada cerita fasal matador... Kisah ni berlaku di Sepanyol..Memang sukan lawan lembu atau dikenali sebagai tauromachy dalam bahasa Greek amat popular di Sepanyol...Menjadi matador atau peserta yang mengambil bahagian dalam acara lawan lembu adalah impian lelaki Rom dan Sepanyol. Kehebatan membunuh lembu dengan menusuk pedang ke badan lembu menjadi kebanggaan dan menjadi perkara biasa..

Kawan saya sambung lagi.. menjadi tradisi apabila lembu yang dibunuh oleh matador tadi, telornya akan dimasak seistimewanya dan dihidangkan kepada VVIP yang hadir menyaksikan pertunjukkan itu...Maka setiap kali matador berjaya membunuh lembu yang ganas dan sihat tersebut maka akan adalah majlis makan-makan dimana telor lembu itu menjadi hidangan istimewa tetamu yang bertaraf VVIP dan menjadi penghormatan yang amat tinggi kepada VVIP tersebut...Manakala trofi kejayaan kepada matador ialah telinga lembu tersebut menjadi hadiah berharga kepada Matador tersebut

Suatu hari selepas tamat sukan lawan lembu, tetamu VVIP seperti biasa dihidangkan makanan istimewa untuk dinikmati oleh mereka seperti mana selalunya...Sambilo mengunyah seenaknya telor yang dihidangkan itu, seorang dari VVIP yang ada telah bertanya kepada penganjur sukan lawan lembu itu...mengapa telor yang dimasak pada hari ini kecil benar, berbanding sebelum ini telor lembu jantan memang besar... Dengan selamba saja penganjur tersebut menjawab " Tuan..hari ini sebenarnya bukan lembu yang dibunuh tetapi yang terbunuh ialah matador itu sendiri...Jadi itulah jawapannya....Tersentak benar semua yang hadir dan ada yang setengah termuntah begitu sahaja apa yang telah dimakan sebelum ini.......

PARI-PARI

Kisah ini berlaku disebuah kampong dipinggir sebuah hutan. Di dalam hutan tersebut ada sebuah tasek yang amat cantik dan indah...binatang-binatang liar selalu ke situ untuk minum air. Di kampong tersebut ada sepasang suami isteri yang hidup sederhana dan hobi suaminya ialah suka memburu dan mencari bahan-bahan hutan untuk dijual dipekan. Mereka hidup berkasih-kasihan antara satu sama lain, cinta mencintai antara satu sama lain.

Suatu hari si suami ini telah pergi ke hutan berdekatan tasik tersebut untuk mencari tumbuhan hutan yang berharga..sampai ditepi tasek tersebut beliau telah terlihat seekor rusa sedang minum air di tasik tersebut. Terfikir dihatinya untuk memburu rusa tersebut tetapi malangnya tidak ada alat memburu yang sesuai, yang ada padanya cuma sebilah kapak besi yang buruk. Keghairahannya untuk mendapatkan rusa tersebut tidak dapat ditahan lagi lalu beliau telah membaling kapak besinya ke rusa itu, malangnya rusa itu telah menyedari lebih awal lalu melarikan diri. Kapak yang diibaling oleh sisuami tadi telah tersasar dan terus masuk kedalam tasek. Beliau amat berdukacita kerana hanya itulah satu-satu alat yang beliau ada yang digunakan untuk melakukan kerja-kerja hariannya. Maka termenung lama juga beliau di tepi tasek itu.

Secara kebetulan lalulah pari-pari ke situ dan melihat sisuami tadi sedang termenong dan berdukacita. lalu bertanyalah si pari-pari tadi mengapa beliau berdukacita. Maka dijawab oleh sisuami tadi bahawa beliau sedih kerana kapak besinya telah terjatuh kedalam tasek dan puas beliau menyelam mencari tetapi tidak berjumpa. Lalu pari-pari tadi terjun ke dalam tasek tersebut dengan membawa kapak yang berkilau keemasan yang dibuat dari emas..Lalu bertanyalah pari-pari tersebut kepada sisuami adakah kapak ini yang dimaksudkan.. jawab oleh sisuami bahawa bukan itu kapaknya. Lalu pari-pari itu terjun sekali lagi ke tasek dan muncul semula dengan membawa sebuah kapak yang bersinar-sinar diperbuat dari perak..Lalu bertanyalah pari-pari itu kepada sisuami tadi adakah kapak itu yang dimaksudkan, maka dijawab oleh sisuami bahawa kapak itu bukan kepunyaannya. Sekali lagi pari-pari tersebut terjun ke tasek dan muncul semula dengan membawa kapak buruk dari besi. Bila melihat kapak tersebut terus sisuami mengaku bahawa itulah kapaknya yang sebenar. Jadi pari-pari sedarlah bahawa sisuami ini seorang yang jujur dan oleh kerana kejujurannya itu maka si pari-pari tadi telah memberikan kapak perak dan kapak emas tersebut kepada si suami tadi sebagai hadiah..Seronok sakanlah sisuami itu lalu baliklah ia ke rumah dan menceritakan hal tersebut kepada isterinya.

Si isteri tadi bila mendengar akan cerita suaminya amat teruja untuk mengetahui dimana tempat suamianya bertemu pari-pari tersebut..Maka pada keesokan harinya pergilah pasangan suami isteri itu ke tepi tasik yang dalam itu untuk melihat tempat dimana suami tersebut mendapat kapak berharga tersebut....Sampai disitu si isteri terlalu seronok untuk melihat tempat tersebut dan tergelincir jatuh masuk dalam tasek tersebut dan tenggelam. Puas si suami terjun menyelam mencari tetapi tidak dapat ketemu isterinya. Maka menangislah semahu-mahunya ditepi tasik tersebut meratapi kehilangan isterinya yang tersayang dunia dan akhirat.

Pari-pari yang selalu berada disitu telah turun dan bertanya kenapa masih berdukacita walaupun diberikan kapak emas dan perak...sekurang-kurangnya kehidupannya akan berubah menjadi senang.. Maka dijawab oleh sisuami tadi beliau amat berdukacita kerana isterinya yang amat disayangi dan dicintai telah tenggelam ditasek dan masih lagi belum dijumpai..Pari-pari berjanji untuk membantu lalu beliau terjun ke dalam tasek tersebut. Agak lama didalam tasek tersebut beliau muncul semula dengan membawa seorang perempuan muda yang amat cantik sekali. Lalu bertanyalah pari-pari tersebut kepada sisuami tadi adakah perempuan ini isterinya....Terpandang sahaja wanita itu tanpa berlengah lagi si suami tadi terus mengaku bahawa perempuan tadi adalah isterisnya...Terkejut berok pari-pari tadi, tidak sangka pula suami yang tadinya bercucuran air mata mengingati isterinya boleh berubah dengan sekelip mata apabila terpandang akan wanita cantik tadi...apatahlah sebelum ini dia telah menguji akan kejujuran sisuami tadi....

Pari-pari tadi menjadi hairan dan bertanya.. mengapa begitu cepat sisuami berubah haluan sebegitu rupa...lalu sisuami menjawab bahawa beliau terpaksa mengaku perempuan cantik itu isterinya kerana dia tahu nanti kalau dia tidak mengaku perempuan cntik tadi isterinya, pari-pari itu akan turun semula ke tasek itu dan membawa perempuan cantik lain pula dan kalau dia tidak mengaku juga isterinya pari-pari itu akan turun lagi ke tasek dan membawa pulang isterinya yang sebenar dan jika ia mengaku itu isterinya yang sebenar dia pasti pari-pari tadi akan beri kedua-dua perempuan cantik sebagai hadiah kepadanya atas kejujurannya ....Suami tadi mengaku bahawa diapun sudah berumur, mana nak larat nak jaga sampai 3 orang, jadi takkanlah dia nak ambil ketiga-tiga orang tadi sebagai isterinya.. jadi lebih baik dia ambil yang mula tadi ......begitulah adanya........Pari-pari pun tidak terfikir perkara itu......Ada juga orang macam tu yaa.... walau bagaimanapun ini hanyalah cerita seloka aje.. mana ada jatuh tasik tidak timbul lepas tu boleh timbul dan hidup pula tu....
 
asriredha
teratak kasih
alor setar
There was an error in this gadget