20 August 2011

SIKAP WARGA KOTA YANG MASIH TIDAK BERUBAH BERUBAH

Cabutan komen saya dalam akhbar Berita Harian



sriredha
teratak kasih
alor setar

17 August 2011

NiLAi SeKePiNG KaD RaYa

Boring pula duduk kat ofis ptg ni. Dari pagi tadi , tak keluar-keluar dok buat buat kerja.. sedar-sedar semua orang sudah balik...Petang ni lewat balik.. ada sikit masa ni.. dok belek-belek kad raya yang banyak dah saya terima...ada yang kecil, besar, ada yang wangi, ada yang mahal lagi canggih , ada yang ada lagu lagi dan macam-macam jenis kad..bila tengok banyak kad-kad yang orang hantar ni..rasanya popular pula... ada juga orang teringat kat saya yang kerdil ini...dapat banyakpun bukannya berguni-guni.. adalah sikit....Tentu nak kena belanja banyak juga nak tempah kad raya dan nak kena pos lagi. Sekarang ni duit setem sudah meningkat...maka banyak juga belanja tu.. Seingat sayapun dah lama tidak membeli kad raya. Bukan tidak mahu hantar kad raya sebagai ingatan sesama sahabat tapi dalam dunia teknologi yang semakin canggih ni.. ada banyak cara lagi kita menyuarakan atau meluahkan rasa kesyukuran kita dan memohon keampunan dari rakan taulan disamping bertanya khabar berita. Sekarang pakai hantar kad raya maya.. kad raya digital...  Itu sebab semua orang kena ada akaun emeil sendiri. Kita dah tidak boleh lari lagi dgn perkembangan teknologi maklumat... 

Tajuk cerita saya kali ini ialah nilai sekeping kad raya.. Terima kasih kepada semua yang menghantar kad raya kepada saya....susah-susah pula hantar...terima kasih sekali lagi..Apa yang saya nak bercakap ialah sejauh mana sekeping kad itu memberi kesan kepada penerimanya...Kalau kad itu yang personally dihantar maka akan adalah sedikit tulisan tangan yang disebutkan nama penerima dan adalah  sikit-sikit ucapan yang ditulis disitu. Kad macam ini memang sahlah pengirim itu tahu dan ingat akan penerima yang akan menerima kadnya..penerimanya pasti amat menghargainya.. Kalau dia tidak balas pun dia akan telefon balik, atau sms balik kepada pengirimnya....kerana dalam banyak-banyak sahabat kat dia juga yang dingatnya.. tidak gitu saudara-saudara. Jadi kawan dan rakan yang ada fulus lebih sikit atau ada peruntukan  khas jabatan elok beri perhatian tentang perkara-perkara sebegini.  Kalau tidak tidak ada apa-apa makna kad itu.

Yang kurang disedari dan kurang diberi perhatian ialah kebiasaan menghantar kad raya melalui pembantu peribadi atau setiausaha. Ambil senarai nama dan alamat dari mana-mana opis kemudian pos pi. Kitapun terimalah...kita pun terfikir..betul kah dia ingat kat kita...kitapun beleklah lagi kad itu..tengok tandatanganpun cop cetak juga.. sahlah kad ini dihantar melalui setiausahanya.. kad tu pula bukan lekeh2...memang elok dan bernilai RM. Tapi nilai dari segi perasaan rasanya kurang... fasal apa jadi lagu tu... rasanya terlalu banyak kad kut yang hendak dihantar sampai tak larat untuk tandatangan dan tulis tangan... ah sesibuk manapn tulislah pi sikit seperti ini kad kad... Saudari Asri... Apa khabar? semoga sihat sejahtera...   cukuplah itupun ..kemudian tandatangan ..Jadi kitapun tahu bahawa waktu dia nak bubuh dalam envelope tu .. dia ingat juga kat kita... Ini ada yang saya rasa pengirimpun tidak kenal penerima...Nanti kalau jumpa kat mana-mana penerima kenal pengirim dan ucap terima kasih.. pengirim pula  hairan kenapa ucap terima kasih..Takkah haru namanya..

Awat terok sangatkah nak tulis sikit dan tandatangan.....kalau 200 ke 300 keping tu.. kalau diri ku tidak ada masalah bagi ku untuk tulis sendiri dan tandatangan sendiri. Bukannya terok sangat...dan kepada yang menerimanya nanti akan terasa nilainya sekeping kad raya. Jadi kalau pakai PA aje yang tolong urus dan kadpun kebanyakannya free aje.. syarikat  atau jabatan yang tanggung lagilah tidak ada makna apa-apa kepada yang menerima....

So..tahun depan kalau ada peruntukan lebih nak buat kad raya..ubah pendekatan dan cara....jangan pakai cop standard saja...ambil sikit masa tulis dan tandatangan sendiri.. baru ada gaya dan kesan..tak gitu saudara-saudaraku

Oklah... waktu berbuka puasapun dah dekat..... elok saya berhenti dulu kat sini...nanti bila dia mai syeh dan nisannya...saya pagut lagi keyboard ni....



asriredha teratak kasih alor setar
There was an error in this gadget